Perlu latihan?

Perlu latihan?

Sunday, October 29, 2006

Saya suka jadi artis?


Saya berpendapat hidup sebagai artis mempunyai kenikmatannya. Malah, saya rasa ketika kecil saya sendiri terfikir untuk menjadi artis. Mungkin saya sesuai menjadi pelakon? Atau mungkin saya sesuai menjadi penyanyi? Entahlah yang pasti kerjaya artis ini memang menjadi perhatian masyarakat yang ingin mengetahui perkembangan hidup mereka. Media massa pula sering memaparkan isu artis pada dada akhbar mereka.

Justeru itu, ramai pihak terutama remaja akan menjadikan artis sebagai idola mereka. Artis dianggap sebagai alat untuk menjadikan impian remaja menjadi kenyataan. Bagaimana impian remaja ini menjadi kenyataan? Mudah sahaja mereka akan meniru cara berpakaian, bertutur, dan ada yang mengikuti seluruh kehidupan artis kesayangan mereka itu tanpa ada sebarang pemikiran rasional. Maksud saya adakah peniruan itu sesuai dengan budaya dan kehidupan remaja itu sendiri?

Ambil contoh sahaja artis barat atau tempatan yang berpakaian mencolok mata. Remaja yang tidak berfikiran rasional akan terus menirunya tanpa memikirkan umur mereka yang masih muda, peraturan pihak sekolah dan perasaan ibu bapa mereka. Pada remaja, peniruan cara berpakaian itu sudah menjadi bukti betapa setianya mereka terhadap artis itu. Adakah ini satu peniruan yang baik?

Malah ada artis yang turut terbabit dalam kegiatan jenayah dan gejala yang tidak sihat tetapi masih diminati oleh remaja. Banyak alasan yang diberikan oleh mereka seperti suara atau lakonan mereka sungguh menarik. Persoalannya sekarang ialah remaja harus pandai memisahkan antara realiti dengan lakonan. Remaja harus bijak mengambil perkara yang positif dan bukannya meniru membabi-buta sahaja.

Kegilaan remaja terhadap artis turut menjejaskan tumpuan mereka terhadap pelajaran. Saya percaya ramai pelajar saya lebih suka membicarakan persoalan artis daripada watak protagonis dalam Konserto Terakhir. Isu yang menyentuh artis lebih sensasi dan menimbulkan rasa teruja yang meluap-luap di dalam hati remaja. Jadi, pada remaja persoalan protagonis ke, antagonis ke atau watak bundar hanyalah isu sampingan belaka. Artis mampu melalaikan tanggungjawab remaja terhadap pelajaran.

Jadi, bagaimana sikap mendewa-dewakan artis ini mampu dibendung? Mudah sahaja, artis harus menunjukkan contoh teladan yang positif. Mereka harus ingat sebagai artis mereka akan terus menjadi sasaran remaja. Artis harus mendukung wawasan negara untuk mendidik remaja. Artis sama juga seperti guru mempunyai peranan untuk mendidik remaja. Bezanya, kehidupan artis penuh sensasi. Bukannya seperti guru yang tidak pernah dicari oleh juru gambar akhbar untuk mencuri wajahnya.

Cuma, untuk menyalahkan artis sahaja pun kurang tepat kerana artis sebenarnya mempunyai peranan besar bukan setakat memberi hiburan kepada masyarakat. Kehidupan artis yang menjadi tumpuan remaja harus disalurkan ke arah aktiviti yang berkesan. Artis sepatutnya digunakan untuk memancing remaja ke arah kehidupan yang bermakna. Macam kata saya pada awal blog ini iaitu artis boleh menjadi idola kita. Cuma idola yang bagaimana kita mahukan. Positif atau negatif?

No comments: